Turquoise : Kisah Sang Singa Perkasa Dari Kohina (Novel_up_80%)

  • Cover Turquoise : Kisah Sang Singa Perkasa Dari Kohina (Novel_up_80%)
  • Cover Turquoise : Kisah Sang Singa Perkasa Dari Kohina (Novel_up_80%)
Rp 59.000
Hemat Rp 8.850
Rp 50.150
Judul
Turquoise : Kisah Sang Singa Perkasa Dari Kohina (Novel_up_80%)  
No. ISBN
9789791394024
Penulis
Penerbit
Tanggal terbit
November - 2007
Jumlah Halaman
-
Berat Buku
500 gr
Jenis Cover
Soft Cover
Dimensi(L x P)
-
Kategori
Fantasi
Bonus
-
Text Bahasa
Indonesia ··
Lokasi Stok
Stok Tersedia.
WHY CHOOSE US?
TERLENGKAP + DISCOUNTS
Nikmati koleksi buku terlengkap ditambah discount spesial.
FAST SHIPPING
Pesanan anda langsung diproses setelah pembayaran lunas. Dikirim melalui TIKI, JNE, POS, SICEPAT.
BERKUALITAS DAN TERPERCAYA
Semua barang terjamin kualitasnya dan terpercaya oleh ratusan ribu pembeli sejak 2006.
LOWEST PRICE
Kami selalu memberikan harga terbaik, penawaran khusus seperti edisi tanda-tangan dan promo lainnya

"Sebuah riwayat, sedahsyat apa pun, akan tinggal membeku tertimbun gurun waktu, kecuali, seseorangg mengangkatnya kembali dengan cara pandang yang cemerlang. Titon Rahmawan telah menulis secara serius, sehingga terasa betapa kemegahan kisah dan kepahlawanan selalu mencuri perhatian kita untuk menyimak dengan kekaguman tersendiri. Turquoise telah memperlihatkan kelebatan cahaya masa lalu, hadir melalui kata-kata yang anggun dan mudah dipahami. Kita, diam-diam, telah memiliki pengarang setara Tariq Ali." - Kurnia Effendi, cerpenis dan peneliti LPKP "Karena cinta, persahabatan jadi sirna. Karena cinta harta, cinta jadi binasa. Karena kalap cinta, rasio tidak bicara. Sang penulis, Titon Rahmawan menuliskannya dengan gaya bertutur yang memainkan perasaan dan hati. Beberapa adegan menampakkan kejutan, secara runtut perlu dibaca dengan cermat untuk mendapatkan efek penggambaran suasana dan peristiwa." - Yonathan Rahardjo, penulis novel 'Lanang' Penyabet Juara Harapan 2 Lomba Novel DKJ 2006 "Novel berlatar budaya Arab ini menceritakan senandung kesetiaan di persimpangan jalan. Antara jalan Tuhan dan manusia." - Sigit Susanto, novelis dan penulis catatan perjalanan 'Menyusuri Lorong-Lorong Dunia' "Turquoise: novel puitis dengan unsur suspense yang semakin menguat dan latar cerita yang berhasil membangun rasa kepedihan." - Manaek Sinaga. Pemimpin Umum majalah sastra Imajio "Dengan alur yang tak bersolek, novel ini membuktikan penulisnya adalah juru cerita yang piawai membangun kisah." - Donny Anggoro, eseis dan cerpenis "Sebuah kisah yang sangat menakjubkan, yang dengan cerdas meramu intersitas dramatis, petualangan mistis, ketegangan psikologis, kearifan masa lampau, dan gaya tutur yang bertabur puisi menjadi sebuah donggeng dengan latar yang demikian eksotis dan saraf fantasi." - Ratna Dwi Yulianti, pemerhati sastra "Lewat Turquoise, Titon Rahmawan berhasil memadukan eksotisme ala Kisah Seribu Satu Malam, kesyahduan sastra sufistik, dan kepiluan gaya Shakespeare-an Tragedy. Salah satu novel yang amat mengasyikkan!" -Iwan Sulistiawan, dosen & penulis pemula

REVIEW Turquoise : Kisah Sang Singa Perkasa Dari Kohina (Novel_up_80%)

Oleh : htanzil, 29 Februari 2008-11:33:53

Rating
Tersebutlah di sebuah negeri yang hampir seribu tahan lamanya dikenal sebagai “Negeri Allah” terdapat sebuah kota yang bernama Makaresh. Di kota yang terlahir dari berbagai macam tradisi dan ragam budaya itu hiduplah seorang gadis cantik jelita yang bernama Safira yang berasal dari golongan Zabadi yang sangat kaya raya.

Semenjak kecil Safira memiliki tiga orang sahabat lelaki yang bernama Hasyim, Qaddri, dan Husayn. Qaddri yang masih merupakan sepupu Safira adalah anak seorang kepala kampung, Hasyim anak seorang perawat kuda, sedangkan Husayn dan keluarganya telah lama bekerja sebagai pelayan di rumah keluarga Safira. Walau berbeda derajad secara sosial namun Safira tetap menganggap mereka sebagai sahabat-sahabat terbaiknya.

Seiring berlalunya waktu, Safira tumbuh menjadi seorang gadis yang penuh pesona baik karena kecantikannya maupun karena kehalusan budinya. Karenanya diam-diam Qaddri, Husayn dan Hasyim terpikat oleh keelokan budi dan kecantikan Safira. Mereka saling berlomba untuk dapat menarik perhatian Safira. Sebagai tanda persahabatan, Safira memberikan tiga buah turquoise, atau batu pirus berwarna hijau kebiru-biruan dengan gurat keemasan yang termata indah. Konon batu ini ini diyakini memiliki tuah berupa kekuatan yang bisa menuntun pemiliknya untuk memenuhi takdir hidupnya dan juga memebrikan pencerahan spiritual.

Jadi ada empat batu turquoise yang masing-masing dimiliki oleh Safira, Qaddri, Husayn dan Hasyim. Keembat batu tersebut dihubungkan dengan ukiran unik yang saling berkait dan terhubung satu sama lain dengan sebuah ikatan runcing yang terbuat dari emas berukir.

Seiriang berlalunya waktu perasaan cinta antara Husayn kepada Safira semakin membuncah, perbedaan derajad sosial tak menghalangi tumbuhnya cinta mereka. Tak hanya Husayn, Qaddri dan Hasyim pun mencintai Safira. Sementara Hasyim mundur teratur, Qaddri meminang Safira. Namun Safira yang telah menautkan hatinya pada Husayn serta merta menolak pinangan Qaddri.

Penolakan Safira ini membuat Youseff , orang tua Safira murka, apalagi ketika diketahui alasan penolakan Safira adalah karena ia mencintai Husyain. Youseff mengusir Husyain beserta keluarganya yang telah berpuluh-puluh tahun tinggal sebagai pelayannya. Namun Safira tetap menolak menikah dengan Qaddri dan Safirapun menarik diri dari dunianya hingga akhirnya kelak menjadi seorang mistikus dan kemudian menghilang tak diketahui keberadaannya.

Kecewa karena terusir dan tak dapat melabuhkan cintanya pada Safira membuat Husayn mengembara sambil terus dibayang-bayangi wajah kekasihnya, hidupnya terlunta-lunta dari menjadi seorang penjaga pintu gerbang Makaresh hingga akhirnya ia bertemu dengan Hasyim yang mengajaknya bergabung dengan menjadi askari, pasukan sukarelawan penjaga keamanan kota. Husyain akhirnya menjadi seorang pahlawan perkasa yang berhasil melawan para penjahat dan penyihir bengis. Pertempuran demi pertempuran harus ia lalui. Baginya semua ini adalah sebuah upaya untuk mengobati kekecewaan dan kesunyiannya semenjak dirinya terpaksa meninggalkan Safira.

Sementara itu hilangnya Safira dimanfaatkan oleh Qaddri yang telah menjadi kepala kampung untuk mengharumkan namanya sendiri dengan menyebar berita bahwa Safira telah ditemukan telah meninggal dunia dan telah ia kuburkan dengan membangun sebuah mouseleum. Berita kematian Safira disampaikan sendiri oleh Qaddri pada Husyain. Namun dalam mimpinya Husyain bertemu dengan Safira dan menyatakan bahwa Qaddrilah yang menyebabkan kematian dirinya. Terpengaruh oleh mimpi tersebut Husyain membulatkan hatinya untuk merengut nyawa Qaddri.

Kisah diatas dalam novel Turquoise karya Titon Rahmawan ini diceritakan oleh seorang pendongeng di kota Makarseh. Diawali dengan kisah ketika Husayn sedang bertarung dengan sekawanan serigala buas di gunung bersalju lalu cerita mundur kebelakang ketika Safira, Husayn, Hasyim dan Qaddri masih anak-anak dan bagaimana persahabatan antara keempat anak ini diikat oleh sebuah batu Turquoise.

Membaca novel romansa heroik dengan setting di Arab/ Timur Tengah yang tersaji dengan kalimat-kalimat yang puitis namun mudah dipahami ini memang bagaikan membaca kisah roman ala seribu satu malam. Tema yang diangkatpun sebenarnya sangat klasik dan umum, yaitu kisah cinta tak sampai karena perbedaan derajat sosial. Namun hal ini menjadi menarik karena kisahnya disajikan dengan setting sebuah negeri fiktif yang mengarahkan pembacanya menuju dunia Arab/Timur Tengah di abad lampau yang eksotis dimana pahlawan-pahlawan gagah perkasa masih mengunakan pedang dalam membela kebenaran.

Walau kisah Turquoise adalah kisah fiktif, Titon Rahmawan tampaknya melakukan riset yang serius dalam penggarapan novelnya ini. Titon melakukan riset untuk setting novelnya ini pada kota Marrakesh di Maroko, di mana segala hal yang berkaitan dengan keberadaan kota tersebut secara riil ia adaptasikan ke dalam novelnya ini, antara lain lapangan atau alun-alun di tengah kota, masjid dengan menaranya yang fenomenal, benteng yang mengelilingi kota, danau buatan, air terjun, gunung berpuncak salju, gurun pasir dll, semuanya itu secara riil benar-benar ada dan mencerminkan keberadaan kota Marrakesh di Maroko.

Bagi yang menyenangi adegan silat, tampaknya novel inipun menyajikan cukup banyak deskripsi pertempuran antara Husayin dan musuh-musuhnya. Bak penulis kisah-kisah silat, adegan pertempuran ini dideskripsikan dengan lincah dan seru sehingga pembaca ikut merasakan bagaimana tegangnya Husayin berhadapan dengan musuh-musuhnya.

Walau Husayn diposisikan sebagai tokoh hero namun penulis tak terjebak untuk menyajikan sosok Husayn sebagai pahlawan tiada bercela, ia pun ternyata tak luput dari kesalahan sehingga membuat tokoh utama novel ini lebih manusiawi dan membumi. Sayangnya deskripsi perasaan cinta antara Husayn dan Safira yang berurai air mata menurut saya terasa begitu berlebihan sehingga merusak keheroan sang Singa dari Kohina dan kemegahan dari kisah ini secara keseluruhan.

Gaya bertutur yang puitis, drama cinta yang kuat, setting yang eksotis, karakter tokoh2nya yang manusiawi, dan serunya kisah-kisah heroik, membuat novel ini bagaikan kisah seribu satu malam yang menarik dan tak membosankan. Hingga lembar terakhir novel ini, pembaca masih terus menduga-duga dimanakah sebenarnya Safira, bagaimana akhir hidup Husayn, dan siapa sesungguhnya jati diri pendongeng yang menceritakan kisah Safira dan Husayn ini. Hal ini tampaknya yang akan menjadi benang merah di sekuel berikutnya. Rencananya kisah sang Singa dari Kohina ini memang akan menjadi sebuah trilogi. Dan kini novel keduanya - masih sedang digarap oleh penulisnya. Diperkirakan pertengahan tahun ini rampung.

Dalam emailnya kepada saya Titon Rahmawan mengungkapkan bahwa novel Turquoise ini terwujud karena rasa keprihatinan atas peperangan yang tidak berketentuan di Irak, dan perseteruan tak ada habisnya antara orang-orang Israel dan Palestina. "Turquoise" adalah simbol yang mewakili itu semua, perbedaan etnis, perbedaan agama, konflik horisontal antara suku atau antar kelas, antara rakyat kebanyakan yang diwakili Husayn dan Hasyim melawan penguasa yang cenderung korup yang diwakili oleh Qadrii dan dewan Zannath.

Mampukah pembaca menangkap apa yang menjadi misi penulisnya? Tentunya masing-masing pembaca memiliki persepsi dan tafsir yang beragam atas novel ini. Yang pasti kehadiran novel ini dengan ‘warna dan rasa’ yang lain dibanding dengan novel-novel lokal lainnya akan memperkaya khazanah sastra kita. Kurnia Efendy dalam endorsmentnya menyetarakan novel ini dengan karya Tariq Ali. Mungkin terlalu dini untuk menyebutkan demikian, namun jika Titon memiliki stamina menulis yang kuat dan mampu mewujudkan triloginya ini dengan lebih baik dibanding novel pertamanya ini, bukan tak mungkin kita kelak akan memiliki penulis yang memang setara dengan Tariq Ali.

@h_tanzil

Buku lainnya oleh penerbit - Escaeva »